PERANGKAT LUNAK DISTRIBUSI DAN PENGONTROLAN OBAT PADA PASIEN RAWAT INAP

Amras Mauluddin

Rumah sakit adalah lembaga pemberi jasa pelayanan kesehatan dan seiring dengan perkembangan teknologi kedokterannya hampir selalu memerlukan obat. Obat merupakan komponen yang penting dalam upaya pelayanan kesehatan, baik di pusat pelayanan kesehatan primer maupun ditingkat pelayanan kesehatan yang lebih tinggi. Keberadaan obat merupakan kondisi pokok yang harus terjaga ketersediaannya karena ketersediaan obat merupakan salah satu hal yang mempengaruhi pelayanan kesehatan. Manajemen obat di rumah sakit dilakukan oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). Instalasi farmasi rumah sakit adalah satu-satunya bagian di rumah sakit yang bertanggung jawab penuh atas pengelolaan atau pengontrolan obat, Manajemen obat dimulai dengan suatu tahap perencanaan yang merupakan dasar dari pengelolaan obat untuk menentukan kebutuhan obat. Untuk itu diperlukan data-data yang akurat, maka dalam proses pengolahannya sebaiknya didukung oleh suatu sistem informasi manajemen rumah sakit. Berdasarkan sistem yang selama ini masih dilakukan dengan cara manual masih sangat beresiko terhadap adanya kerusakan data atau bahkan bisa juga redudansi data. Untuk mengontrol jalannya proses pendistribusian obat ini, diperlukan sistem informasi yang benar-benar cepat, tepat, akurat serta efektif dan efisien. Hal ini disebabkan jumlah pasien pada kebutuhan obat yang diperlukan rawat inap ini semakin hari semakin banyak dan beragam jumlahnya, sehingga kebutuhan akan informasi tentang data obat sangat diperlukan dalam waktu yang cepat dan tingkat keakuratan yang tinggi. Untuk itulah peranan teknologi khususnya komputerisasi harus segera dimasukkan dalam sistem pendistribusian obat agar diharapkan lebih banyak membantu proses pendistribusian itu sendiri dan juga mendukung informasi-informasi yang dibutuhkan oleh manajemen Pusat Pelayanan kesehatan khususnya pendistribusian obat di rumah sakit juanda sendiri.

Kata Kunci : Rumah Sakit,Obat, Farmasi, Distribusi, Pengontrolan, Pasien Rawat Inap

Download Jurnal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *